Orang Kita

Manusia hilang pedoman bila berbicara mengenai perempuan apatah lagi berbual dengannya. Bila melihat sesuatu yang menyeronokkan. Tika terasa kegembiraan. Hati yang terasa gundah tika matinya orang yang tersayang. Kecewa hati kerana yang sementara telah pergi. Apa tidak cukupke dengan apa yang Allah dah bagi? Maka hendak ditambah lagi dengan 7 lautan permintaan? Tapi sayang lafaz syukur tak pernah diucapkan. Kenapa nikmat orang lain kita intai-intaikan kemudian diadun dengan hasad dengki tak berkesudahan. Orang kita selalu menikam belakang kawan, mulut tak lepas dari umpatan, adu domba kemudian mereka akan tertawa kepuasan bila kawan bermusuh-musuhan.

Bila hati sudah gila kepada pangkat dan nama , tentu budi mereka berani gadaikan , maruah sendiri ditelanjangkan. Bila sudah berpangkat , kuasa digenggaman.Maka orang bawahan diinjak-injakkan sebab niat bukan kerana Allah tetapi kerana nafsu syaitan.

Orang kita itulah juga yang selalu merungut-rungut , membentak-bentak, menyesali taqdir, bila Allah turunkan sedikit ujian. Padahal ujian yang diberi amat kecil dibanding dengan nikmat yang dikecapi selama hidup di muka bumi. Bila sudah berkeadaan demikian, maka mulalah dia mencari salah orang lain. Itu tak kena , ini tak kena, tak terkecuali pencipta alam ini pun disalahkan juga. Maka berapa ramai antara kita yang ingin mencabar alam, dicipta benda itu dan ini. Kononnya untuk kemaslahatan umum. Sedangkan kerosakan yang dilakukan lebih besar dari kemudahan dan kebaikan.

Orang kita jugakkan, yang suka mereka-reka cerita bohong dan khabar-khabar angin. Yang sekecil kuman dibuat onar menjadi sebesar gajah. Lalu orang yang tak bersalah dipenjarakan, yang sepatutnya dihukum bebas berkeliaran. Manakala yang ingin menjadi baik diburuk-burukkan , dikata itu dan ini. Hingga orang yang nak menjadi manusia kembali menjadi seperti haiwan.

Orang kitalah tu, yang selalu mengatakan muda biar dihabiskan dengan enjoy dan taubat bila sudah beruban di kepala..

Orang kita juga , bila ilmu baru secebis di dada, lalu didebat-debatkan di hadapan umum. Tentunya orang umum itu tentunya adalah orang yang kurang berpelajaran. Tapi tak pernah digunakan ilmu itu untuk kemajuan , kemaslahatan ramai. Apatah lagi untuk agama sendiri. Tentunya Agama Islam.

4 comments:

Mengimport/Menjual Arnab Comel said...

Orang kite juga suke menjatuhkan kite kann kann..

*Wah hebatnye blog Khai..
Ajarin ea.. Apezs follow here..
Jemput la singgah kat blog baru je seminggu buat.. utk biz jew.. personal ada tp dah kena hack xleh masuk dah.. tlg la promote blog kite hehe.. Thankss

Mia Meymi said...

kecewa sgt dgn org kite yg sggup tikam belakang kwn..:(

Khairiz said...

apa nama mengimport nih ??? apa pun terima kasih kerana sudi singgah dan meninggalkan komen di enrty ni, insyaAllah ada kesempatan waktu akan di singgah di laman tuan punya mengimport k....

Khairiz said...

Mia : nak kata kecewa memang la kecewa, tapi ini lah dikatakan lumrah kehidupan sekarang