Pesan Nenek

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

18 tahun sudah Allahyarham Nenek kembali keramahtullah dan meninggalkan kami semua, namun raut wajah senyuman nya masih lagi terpahat di hati, walaupu sudah 18 tahun berpisah, namun bagaikan baru semalam sahaja nenek pergi, aku amat merindui nenek, bilakah agaknya aku dapat bertemu dengan nenek?

Aku masih ingat lagi saat-saat masa nenek mahu menghembuskan nafasnya yang terakhir, ketika itu suasana menjadi suram, bagaikan dilimpahi hujan air mata ,semuanya bersedih, bagaikan berat di hati mahu lepaskan nenek pergi, tapi apakan daya, ketentuan illahi tidak dapat nak dihalangi. Ketika itu aku melihat wajah nenek tenang je, bagaikan xda apa2 yang berlaku, walaupun ketika itu aku berusia 9 tahun, tapi aku dapat mengerti. Akhirnya Nenek pergi jua di depan mata ku, tanpa sempat nenek nk kata kan sesuatu, begitu pantas masa berlalu, malaikat maut tanpa berlengah masa, terus mencabut roh nenek. Dan kini nenek dah selamat disana, Al-Fatihah untuk nenek, cucu mu mendoakan agar roh nenak dicucuri rahmat dan ditempatkan di golongan orang2 yang beriman, InsyaAllah bila sampai masa nya nanti, kita akan bertemu jua,

Walaupun nenek dah 18 tahu meninggalkan cucu mu ini, tapi setiap pesanan dan nasihat nenek pada cucu mu ini, tetap segar diingatan, sekali pun x pernah cucu mu lupa. Aku masih ingat lagi nenek selalu berpesan pada aku, kalau nk kemana sekalipun x kira la dekat ke jauh, solat jangan lah ditinggalkan, Al-Quran jangan dilupakan, semoga kedua2 ini dapat membantu aku dalam meneruskan kehidupan.

Aku masih ingat lagi pesan nenek, bahawa kita kena tahu asal usul kita, dari mana, keturunan mana dan sentiasa kena jaga tingkah laku, nenek juga pesan, jangan cari gaduh ngn orang lain, x guna katanya, kerana nanti akan merugikan pada kita. Masa aku kecil dulu aku memang rapat ngn nenek, kemana saja nenek pergi, pasti akan bawa aku sekali, kalau dulu aku nk minta abah aku belikan sesuatu, lau x dapat, nenek la tempat aku mengadu, dan setiap apa yang aku nak, pasti nenek akan belikan untuk aku.

Paling aku x lupa, bila setiap kali nak mandi di waktu maghrib, nenek selalu tunggu aku mandi, dan nenek akan pasti kan aku mandi dengan bersih, dulu masa aku kecil mandi ngn air perigi je, faham2 la air perigi kan sejuk, so aku mandi la kejap, tapi di sebabkan aku mandi sekejap la aku selalu kena marah dengan nenek aku, Nenek cakap, kalau kita nk mengadap Allah, badan kita kena bersih, baru lah Allah suka, masa tu aku ikut je arahan nenek, masa tu aku x berani nak membantah.

Insiden yang paling aku x boleh lupa, masa aku ngn adik aku curi rokok daun nenek, masa tu nenek tgh mandi, so aku ambil la rokok daun tu, xda pun tembakau, sebab x pandai la letak dulu, so isap daun saja la, tengah dok isap rokok daun tuh, tetiba nenek datang dari arah belakang, tergaman jap aku, dalam hati aku berkata, mati la aku kena marah ngn nenek, tapi sangkaan aku salah, nenek x marah pun, nenek senyum je, cuma nenek cakap, lau isap rokok ni boleh mati, masa dengar nenek cakap camtu, terus aku buang daun rokok tuh, masa tu mana la aku tau kan?? bila dengar je bab mati nih terus jadi takut.

Bila di ingatkan kembali kenangan silam aku bersama nenek dulu, alangkah indahnya, rasa mau putarkan balik masa supaya kembali semula ke zaman itu, sebab aku belum puas lagi hidup bersama nenek, sebab masa aku bersama nenek dulu, banyak perkara yang aku pelajari dari nenek, antaranya nenek ajar aku cara tuk bercucuk tanam, pelajari macamana nak tepati masa, pelajari tentang kebersihan diri, pelajari ilmu agama, dan sebagainya. Tidak lupa juga, nenek selalu menasihati aku supa taat pada perintah Allah , perintah Ma n Abah dan jangan lupakan jasa mereka bila dah dewasa nanti.

Bila difikirkan balik, ada betulnya pesanan dan nasihat nenek pada aku dulu, Allhamdulillah , bersyukur aku kerana dibesarkan dengan didikan agama yang sempurna, memandangkan abah aku seorang Ustaz, so korang tau2 camana Abah aku mendidik anak-anak nya.

InsyaAllah pesanan dan nasihat ini akan aku simpan sampai bila, kalau simpan saja x guna juga, jadi aku simpan serta amalkan segala nasihat dan pesanan nenek itu, kini hanya nasihat2 nenek saja yang tinggal, Sesungguh nya aku bersyukur memperolehi nenek yang penyanyang dan baik…..

Sebelum aku akhiri, aku mohon ampun dan maaf jika ada salah dan silap dalam susunan ayat atau penggunaan bahasa ya…lau ada salah dan silap sila tegur ya…

2 comments:

Awie Omar said...

Khairiz memang beruntung - sempat lagi bermanja dengan nenek dan mempunyai ayah seorang ustaz. tiba tiba aku sebak huhuhu

Khairiz said...

Yup memang bersyukurlah kerana sempat bersama ngn nenek, tp sedih sangat2 atas kehilangan nenek tersayang :(